Senin, 16 Agustus 2010

BANTENG


      BANTENG
      > Seorang turis pria yang melancong ke Spanyol merasa lapar
      > dan masuk ke sebuah restoran. Ketika tengah minum sambil
      > menunggu pesanannya datang, ia mencium bau harum nan
      > menggoda selera. Rupanya bau tersebut berasal dari makanan
      > yang dipesan tamu di meja sebelahnya.
      >
      > Ia memanggil pelayan dan bertanya, "Eh, makanan apa yang
      > disajikan di meja  sebelah itu?"
      >
      > Sang pelayan tersenyum, "Ah, tuan! Anda sungguh berselera
      > tinggi. Itu adalah buah zakar banteng yang mati dikalahkan
      > matador. Sungguh suatu makanan yang lezat Tuan!"
      >
      > Si turis merinding sejenak membayangkan ia harus mengunyah
      > dan menelan buah zakar banteng. Namun sejurus kemudian, ia
      > berkata, "Masa bodoh! Gue kan lagi liburan. Bawakan saya
      > makanan itu !"
      >
      > "Maaf Tuan, tapi dalam satu hari kami hanya bisa
      > menyediakan satu kali makanan tersebut karena pertandingan
      > adu banteng hanya satu kali dalam sehari. Kalau Tuan mau,
      > saya bisa memesankannya khusus untuk Tuan, tapi tolong
      > datang lebih pagi agar tidak direbut tamu lain."
      >
      > Keesokan harinya, pria tersebut datang lagi dan kali ini
      > ia mendapat makanan pesanannya. Dengan perlahan ia
      > menikmatinya. Rasanya memang luar biasa.
      >
      > Ketika si pelayan lewat, ia memanggilnya, "Eh bung!
      > Rasanya memang enak sekali tapi perasaan saya "bola" yang
      > kamu suguhkan buat tamu kemarin jauh lebih besar dari yang
      > saya makan hari ini. Kok bisa begitu?"
      >
      > "Tuan, tidak setiap hari bantengnya mati dikalahkan
      > matador. Kebetulan hari ini si bantenglah yang keluar jadi
      > pemenang."
      >



       EDDIE, RUMAHMU TERBAKAR!!!
     
      > Di sebuah tempat pemangkasan rambut, seorang pria  sedang
      > dicukur rambutnya. Tiba-tiba masuklah seorang pria lain
      > yang terlihat panik dan berteriak kebingungan,

      > "Edie, rumahmu terbakar. Ayo cepat ...!!"

      > Spontan pria yang sedang dicukur rambutnya tersebut
      > bangkit dari tempat duduknya tanpa mempedulikan rambutnya
      > yang belum selesai dicukur. Dia berlari bagaikan orang
      > gila karena panik. Setelah berlari sepanjang kurang lebih
      > 1 km, tiba-tiba dia berhenti.

      > "Hey," dia berkata pada dirinya sendiri, "Buat apa aku
      > berlari? Namaku khan bukan Edie!"
     
       SIAPA PEMBUNUH KEN AROK????
      > Tersebutlah si Muso anak SMA yang berandalan suka
      > berkelahi tapi dungu alias goblok, angka merah pun
      > menghias di mana-mana. ia suatu ketika berpindah sekolah
      > karena mengikuti ayahnya yang pindah kerja di luar kota.
      > Suatu hari pada saat pelajaran sejarah, seorang guru
      >  menanyai si muso,

      > "Muso siapa yang membunuh Ken Arok?"
      > "Wah saya nggak tahu pak ...  saya kan baru pindah
      > seminggu yang lalu" jawab si Muso bego. Kagetlah si guru
      > itu masa sih nggak tahu pelajaran sejarah, ia pun berpesan
      > agar Muso menyuruh ayahnya untuk dipanggil ke sekolah.
     
      > Keesokan harinya bertemulah ayah Muso bersama Muso dengan
      > guru di ruang guru.
     
      > "Begini Pak saya prihatin dengan anak Bapak, masa saya
      > tanya siapa yang membunuh Ken Arok dia jawab tidak tahu
      > dengan alasan dia baru pindah seminggu yang lalu" terang
      > si guru. Kemudian terlihat si ayah Muso berbisik-bisik
      > dengan Muso.

      > "Wah maaf deh pak guru kalau anak saya nggak bisa menjawab
      > pertanyaan bapak ..  tapi yang jelas Pak,  anak saya
      > bilang dia bukan pelakunya, memang sih dia suka berkelahi
      > tapi dia tidak pernah membunuh orang pak," tegas ayah Muso
     
      > "???????" kaget si pak guru.
     
      SOPIR TAKSI BARU
      > Setelah berjalan sekian lama, penumpang menepuk pundak
      > sopir taksi untuk menanyakan sesuatu. Reaksinya sungguh
      > tak terduga. Sopir taksi begitu terkejutnya sampai tak
      > sengaja menginjak gas lebih dalam dan hampir saja menabrak
      > mobil lain.
     
      > Akhirnya ia bisa menguasai kemudi dan menghentikan
      > mobilnya di pinggir jalan. "Tolong, jangan sekali-sekali
      > melakukan itu lagi," kata sopir taksi dengan wajah pucat
      > dan menahan marah. "Maaf, saya tidak bermaksud
      > mengejutkan.
     
      > Saya tidak mengira kalau menyentuh pundak saja bisa begitu
      > mengejutkan Bapak." "Persoalannya begini, ini hari pertama
      > saya jadi sopir taksi. Bapak juga merupakan penumpang
      > pertama.
      > "Oh begitu. Terus kok bisa kaget begitu ?"
      > "Sebelumnya saya adalah sopir mobil jenazah," jelas sopir taksi
     
      KACANG MEDE
      > Ada seorang wanita setengah baya yang baru pindah rumah mengunjungi
      > tetangga barunya... tetangganya ini lebih tua dari dia. "silakan masuk.." ucap si
      > tuan rumah. kemudian dia duduk di sofa dan bercakap cakap.
      > Dia melihat semangkok penuh kacang mede. Kemudian si tamu bertanya "eh
      > jeng, saya boleh nyobain kacang medenya"
      > "oh boleh silakan" Waktu terus berlalu, sudah satu jam mereka ngobrol
      > dan si tamu pun berdiri dia kepingin pamitan pulang. Tanpa
      > disadari kacang mede yang di mangkok udah abis. Terus dia ngomong "eh
      > ..heh...maaf lo jeng kacangnya habis padahal saya nggak bermaksud ngabisin"
      > Terus si tuan rumah ngomong "oh ngak apa apa... semenjaK gigi saya nggak
      > ada, kalo saya dibeliin silverqueen sama anak-anak , saya isepin coklatnya doang."
     
     OSAMA BIN LADEN
      > Dugaan Media Asing (CNN, BBC....whatever) yang menyebutkan
      > Osama bin Laden ada di Indonesia memang sangat beralasan. Bahkan FBI pun
      > sudah menduga bahwa keberadaan Osama hampir disemua tempat di Indonesia,  dan
      > FBI juga menuduh bahwa untuk mengelabui penyelidikan yang dilakukan FBI,
      > banyak masyarakat Indonesia yang mengaku Osama, salah satu contoh misalnya
      > sbb:

      > Ketika Bambang Waspada ketemu Denok di Surabaya, Bambang
      > berkata: "Saya bekerja di PLN, kalau kamu kerja dimana?"
      > Denok: "Saya bekerja di PLN juga"
      > Kemudian dengan agak berteriak Bambang berkata;
      > "OSAMA DONG!!"

      > Denok: "Aku arek Suroboyo lho?"
      > Bambang: "Lhaa aku juga"
      > Denok: "OSAMA lagi dong !!!"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar