Sabtu, 24 Juli 2010

Asal mula Mata bajak laut ditutup satu

Seorang pelaut bertemu dengan seorang bajak laut di sebuah bar dan terlibat perbincangan seru tentang petualangan mereka.Si pelaut sangat tertarik melihat si bajak laut yang mengenakan kaki palsu, tangan berkait, dan bermata satu. "Gimana ceritanya anda bisa berkaki palsu seperti itu?" tanya si pelaut.

"Waktu itu ombak besar menghempaskan saya ke laut...dan ternyata di tempat itu banyak hiunya! Ketika teman-teman menarik saya ke atas, seekor hiu menggigit kaki saya hingga lepas!" cerita si bajak laut berapi-api.

"Wow!!!" teriak si pelaut. "Terus, gimana ceritanya anda bisa memakai kait tajam di tangan anda?"

"Yaaah...inilah kehidupan keras bajak laut. Waktu itu saya dan teman-teman terlibat peperangan dengan musuh kami. Sialnya, seorang musuh berhasil menebas tangan saya hingga putus. Sejak saat itulah saya mengenakan tangan kait," jawab si bajak laut.

"Luarrr biasaaa!!!!!" si pelaut terkagum-kagum mendengar cerita heroik itu. "Lalu, apa yang terjadi dengan mata anda?"

"Ini kejadiannya pagi hari, sehabis hujan. Ketika itu saya mendongak ke atas melihat keindahan pelangi. Eh, tiba-tiba seekor camar melintas dan membuang kotoran tepat di mata saya," ujar di bajak laut.
“Lalu saya mengucek-ngucek mata saya dengan menggunakan tangan saya”

"Hari itu adalah hari pertama saya mengenakan kait di tangan," jawab si bajak laut.

Cerita ini sangat menarik karena mencerminkan hidup kita yang terkadang berubah moral dari cerita ini adalah bagaimana agar kita dapat tanggap terhadap perubahan-perubahan yang terjadi pada hidup Kita.
(Dari pelbagai sumber)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar